Lima Indikator Tujuan Puasa Ramadhan Telah Diraih

5 indikator pribadi yang taqwa (sumber gambar: flickr.com)

5 indikator pribadi yang taqwa (sumber gambar: flickr.com)

Setelah kita ketahui bahwa tujuan puasa di bulan Ramadhan adalah agar menjadi orang yang bertaqwa, lalu bagaimanakah sebenarnya orang-orang yang bertaqwa itu? Seperti apa wajah-wajah dan perilaku mereka? Bagaimana mereka bertindak, berpikir, dan melakukan aktivitas dalam kehidupannya?

Allah memberikan gambaran yang jelas mengenai hal ini dalam ayat-ayat awal surat Al Baqarah. Kitab(Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka. dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat. (QS. Al Baqarah: 2-4)

Dari panduan yang diberikan Allah inilah kau bisa mengetahui seperti apa makhluk Allah yang layak disebut sebagai orang yang bertaqwa. Pertama, mereka beriman kepada yang ghaib. Kedua, mereka mendirikan sholat. Dan ketiga, mereka menafkahkan sebagian rizki yang dianugerahkan kepada mereka.

Keempat, mereka beriman kepada Al Qur’an dan kitab-kitab sebelum Muhammad saw. Dan yang kelima adalah mereka yakin akan adanya kehidupan akhirat.

Sahabatku, kini kau bisa memeriksa dirimu. Sudahkah kau menjadi orang yang bertaqwa? Semua bisa dilihat dari bertambah atau tidaknya kualitas dari ciri-ciri taqwa di atas pada dirimu?

Apakah puasamu di bulan Ramadhan menguatkan dirimu bahwa Allah swt di manapun dan kapanpun menyaksikan dirimu? Sebagaimana kau menahan lapar dan haus saat siang hari di bulan Ramadhan. Kau tidak tergoda untuk membatalkannya meskipun bisa jadi tidak ada orang yang melihatnya.

Apakah sholatmu semakin bertambah kualitasnya setelah Ramadhan? Kau telah dibiasakan untuk sholat tepat pada waktunya. Kau juga telah dibiasakan untuk selalu menghidupkan malam dengan sholat-sholat sunnah. Sudahkah kau mendirikannya, bukan sekedar melaksanakan?

Apakah semakin bertambah kesadaranmu untuk berinfak atau sedekah selepas Ramadhan? Atau jangan-jangan kau merasa bahwa orang-orang yang membutuhkan itu hidup hanya di bulan Ramadhan saja.

Apakah kualitas keilmuan dan ibadahmu terkait Al Quran semakin meningkat? Padahal selama sebulan penuh kau bertadarus di berbagai kesempatan di siang dan malam bulan Ramadhan.

Dan apakah keyakinanmu semakin kuat akan adanya hari akhirat? Semua amal perbuatan yang kau lakukan di Ramadhan bisa jadi tidak dibalas oleh Allah saat itu juga. Semua balasan terbaik sengaja disimpan oleh Allah di akhirat.

Lima indikator inilah yang menunjukkan apakah kau sudah termasuk orang yang bertaqwa ataukah belum. Wallahu a’lam

Silahkan memberi komentar sahabat, tak perlu malu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s